Tuesday, June 9, 2009

Sharing Bali trip 17~22 Mei '09

Buat para moms n dads yg mo ngajak anak2 dan keluarga liburan ke bali, berikut share ttg family trip kita ke bali tgl 17~22 mei '09 dgn total peserta 19 dewasa + 5 anak yg umurnya variatif dr 2.5taon ampe 85 thn ;) Project ke bali ini udh diplan sejak hampir setaon yg lalu oleh 4 mommies keren dibawah ini ^_^
Dr kiri ke kanan : (Vera, Anast, Febby & Yulian)

Tulisan di blog ini hasil copas dr blognya mommy tim & nick secara CKS yg satu ini dpt tugas dr kita2 buat jd reporter hehe...btw, mommy yg satu ini br sempat bikin reportnya ampe day-4 msh ada last 2 days di bali nyusul yah teman2 ^_^ untuk lbh jelas bs mampir jg ke blog febby langsung disini ^_*

H-1 – Sushitei, MKG 5
Sore2 kita ketemuan ber-3. Minus Yul karena doi lagi ada keperluan keluarga. Disini, mulai kita bahas satu persatu, sambil ngeliat itinerary. Selama ini, walopun 3 EO tinggal di Jakarta a.k.a kelapa gading, tapi kita jarang kop-dar, alias cuma ketemuan di YM aja.

Nah, kemaren ini kita ketemuan buat oper voucher hotel Bali (karena ogut berangkat di kloter-2), seserahan beberapa barang seperti kaos, sendal, or atribut seragam yang blom sempet diserah terimakan, sampe pembagian oleh2 dari Ver, bolu meranti & bika ambon yang juga jadi salah satu cemilan yang dibawa ke Bali termasuk oleh2 dr ie2 Ellen jg ;)

Day 1, Jakarta – Denpasar
Group 1 udah kudu take off jam 11 siang, dan udah sampe di Bali jam 1an, waktu Bali. Member group 1 adalah : Vera & keluarga (6 pax) , Yul & keluarga (4 pax) , Anast & keluarga (4 pax).

Karena ogut ada pelayanan di gereja dulu paginya, terpaksa group (10 pax) ogut mencar di penerbangan berikutnya, yang jaraknya mayan jauh dari group 1nya. Kita naik air asia dari terminal 3, yg masih baru dan wokeh banget. Airportnya luas dan modern. Beda sama terminal 1 & 2 deh pokoke. Berasa gag di airport Jakarta looh, keren banget n brand new boow, parkir aja masih free...lantainya bisa buat ngaca wakakkaka, moga2 aja tetap terpelihara sampe nanti2nya, gag cuma okeh karena baru aja.

Ogut & keluarga baru jalan jam 6 sore dan karena ada delay2 dsb, baru mendarat di Bali jam 9 waktu Bali. Keep in touch sama Anast yang jadi kepala rombongan pertama via sms tentunya. Sampe sana, sebuah mini bus 25 seat sudah menanti. Dijemput juga oleh Eka, contact person dari Bali yang emang bantuin kita di Bali Trip plan kemaren. Langsung angkat2 koper, duduk manis di bus sambil liat kiri – kanan perjalanan dari Ngurah Rai Airport menuju Wina Holiday Villa, hotel tempat kita nginep di day-1. Kita emang sengaja pilih Kuta buat tempat nginep selama di Bali, selain deket pantai, lokasinya juga ramai dan gag sepi dari berbagai resto dan deket kemana2.

Sampe sana perut dah mulai kerucuk2 kelaperan, karena anak2 dan orang tua masih pada capek, akhirnya mereka ogut pesenin makanan dari hotel aja. Jadilah nasi goreng & sate sebagai menu pembuka.

Kamar2 temen2 yg laen dah pada sepi. Pertanda si empunya kamar emang udah pada istirahat. Tadi siang mereka emang udah sempet maen2 ke Kuta dan mampir ke 2 resto, buat lunch & dinner. Lunch day 1 di Furama (Chinese food) jl. Raya Tuban yg harganya lmyn reasonable dan dinner di Bali Nikmat yg bener2 nikmat walopun rada mahal.

Siang tadi, setelah check in di Wina Holiday Villa, rombongan pertama dah sempet main2 di pantai Kuta. Dr hotel ke pantai Kuta, cuma butuh jalan kaki gag sampe 10 menit. Dari pagi di jalan, mungkin sekarang lagi capek dan ngelurusin badan & kaki yang pegel2… hehehehe

Ogut, Daniel, Etha & Andi, kelaperan dan haus jalan2. Setelah mandi dan nitipin anak2 ke kamar mamie – papie, bergegas ke depan buat cari makanan. Jalan2 di Bali, malem2 tetep terasa rame. Orang2 masiy banyak yang main di pantai. Kebanyakan tentu aja bule. Dan pakaian mereka juga seadanya banget. Bikin ogut PD kalo cuma mo pake celana pendek dan tanktop doang hehehehe secara tante2 ndut yang badannya gag lagi sexy aja PD abees ber-bikini kemana2.

Malam itu, kita makan seafood2an. Judul restonya sih Kepiting Batam, tapi rasanya siy gag enak2 banget. Makan ber-4 menunya sapo tahu sea food, kerang saos padang, udang bakar nikmat, es kelapa (yang sampe harus di tuker 3 kali karena sempet asem airnya, dan akhirnya diganti pake air jeruk karena putus asa sama kelapa) abisnya 175rb. Sebelom pulang, kita mampir ke mini market buat beli aqua, susu & beberapa cemilan. Gut nite.

Day 2 - Lovina beach
Hari ini plan diatas kertas is Full Day Tour. Bangun pagi jam 6an, tapi jadinya jam 7 karena waktu Bali emang maju sejam. Langsung jalan2, main ke kamar2 lain *psstt, kamar sesama group tentu aja, bukan nyasar ke kamar orang laen koq … hihihihi*

Trus, beres2 tas, karena hari ini dan besoknya kita bakalan check out dari Kuta, buat bermalam di Lovina & Kintamani. Abis kelar beres2, mandi dan ketemuan di resto hotel buat breakfast. Menu breakfastnya lumayan, mungkin karena tamunya kebanyakan bule, menu Indonya juga gag terlalu special. Kemaren ini menu breakfastnya ada kwetiaw goreng, roti + strawberry, telur berbagai rupa (dadar, ceplok, scrambled, rebus), 2 macam juice, susu & cereal& buah2an. Ada juga salad sayur & buah + roti2 an kyk croissant, dll.

Abis makan, beres2 kamar, sebagian tas ditinggal dan dititip ke hotel, karena 2 hari setelah Lovina & camping, kita bakal balik nginep di Wina lagi. Total ada 12 tas yang dititip, sisanya dibawa buat trip 2 hari.

Perjalanan ke Lovina makan waktu lumayan juga. Kalo diibaratkan perjalanan dari Jakarta ke Bandung, jaman waktu blom ada tol Cipularang. Jalanan cukup menanjak dan berkelok2. Bus Purnajasa yang membawa group ogut & temen2 kemaren, sempet ngadat susah naik waktu di tanjakan. Terpaksalah cowok2 turun dan udah niat dorong … wakakkakakaka.

Oya, waktu ayah2 pada turun, dari 5 orang anak, cuman 1 anak yang nyariin daddynya sambil nangis2 … dialah, …. Wilbert …. hehehhehe. Ketauan deh, ternyata selain nempel sama mommy Vera, si cute Wilbert juga nempel sama daddy Awi.

Jam 12an, kita nyampe di Mentari Resto, Bedugul. Tempat makan siang yang di recommend oleh si Eka. Disini udaranya sejuk, bener2 berasa kayak di Puncak gitu deh. Pemandangan gunung dan awan yang cantik juga menghiasi background foto.

Menu makanan di Mentari Resto sendiri, kebanyakan terdiri dari Indonesian menu. Ada pecel, sup, ayam masak kecap, salad, sayur tumis, dll. Yang rada special, cuma ikan bakar & sate ikannya. Tapi dari sekian banyak makanan, yang paling nempel dihati, sampe bolak-balik ngambil, cuma pisang goreng tepung yang sausnya mirip saus puding. Duuuuh … yummie banget deh tuh!! Ini aja ogut nulis sambil mouth watering lageeeee … haiyaaaahhhh!!!

Untuk ukuran makanan yang tidak terlalu special, harga 72rb/kepala, termasuk teh & kopi tapi tidak termasuk mineral water, termasuk mahal buat ogut. Mungkin harga yang cocok sekitar 40 – 50 rb lah … itu juga mestinya air putih udah included . Total buat keluarga ogut, ogut spent 650rb buat lunch kali ini… ck ck ck, jumlah yang cukup lumayan, bahkan biasanya jumlah tagihan segitu cuma buat makan besar kyk celebrate bday gituh.

Kelar makan, tadinya bus udah berhenti di tempat yang banyak pura2nya. Pas mo turun, pas ujan turun juga … jadilah kita membatalkan niat lihat2 dan langsung meneruskan perjalanan ke Lovina. Perjalanan sepi karena kebanyakan peserta bus bobok karena menghalau mabuk perjalanan or bahkan kekenyangan setelah makan sepuasnya di Mentari tadi.

Kurang lebih 2 jam setelahnya, kita sampai di Lovina. Lokasi hotel yang beda banget sama lokasi hotel pertama yang terletak di keramaian Kuta. Jalanan menuju Lovina terlihat sepi dan lengang. Hotel Melka yang jadi tempet nginep kita kali ini, keliatan cukup besar dan megah dari luar. Bus sempet rada kesulitan waktu mau masuk ke lobby hotel.

Pilihan kita jatuh ke hotel Melka, karena disini ada kolam lumba2 dan mini zoo yang bisa jadi hiburan tersendiri buat anak2. Mini zoonya gag special2 amat siy, ada kijang, kelinci, dan ular … hihihihihi. Tapi dolphin shownya lumayan menghibur anak2 (dan orang tuanya) koq bs ntn dr samping kolamnya.

Pertunjukan lumba2 ada jam2 tertentu. Biasanya jam 9 dan jam 5 sore gitu. Tapi ditengah2nya mungkin ada pertunjukan juga. Nonton dolphin show gratis, tapi kalo mau foto dengan dolphin, or pegang lumba2 ada tarifnya. Kemaren siy diminta 20rb / orang. Trus, Melka juga menawarkan teraphy lumba2, alias teraphy buat berbagai macam penyakit dengan cara berenang selama beberapa waktu bersama lumba2 ini. Mungkin suara lumba2 bisa jadi obat tersendiri buat si sakit. Yang jelas, harganya lumayan mahal, sekitar 400rb-an kalo gag salah.

Kamar Melka sendiri bervariasi. Mulai dari yang kamar jadul, dengan hiasan kayu2an di berbagai ornamen kamarnya, penerangan yang seadanya dengan lampu berwarna kuning, kamar mandi yang masih asri dengan bebatuan, sampe ke kamar yang rada modern dan kelihatan lebih terang.

Sorenya, kita istirahat. Anak2 sempet main di ruang bermain anak yang ada diseberang kamar ogut. Didalemnya, mirip mini sekolah, dengan karpet warna-warni dan berbagai mainan anak2. Lumayan menghibur buat Jes, Tim, Nick, Jovan & Wilbert. Kita juga sempet berenang, seru karena kolam renangnya berasa milik pribadi, alias gag ada tamu lain yang berenang :D

Abis berenang dan beres2, kita siap2 mo dinner di Cozy resto. Tempatnya siy not bad. Tapiiiiii, rasa makanan nya B’ banget, alias biasa!! Udah gitu, dari mulai pesen ke makanan dateng, lebih dari sejam booooq … asleeeee lamaaa!! Ampe kruyuk2 deh perut! Harganya juga gag mencekik banget, tapi termasuk mahal kalo di compare sama pelayanan dan kualitas makanannya. Makan ber 5 kemaren abis 250rb-an … Not recommended deh si Cosy ini.

Oya, setelah nonton dolphin show di Melka tadi sore, seorang bli’ menawarkan ‘dolphin hunting’ ke kita. Ceritanya, salah satu objek wisata disana juga, adalah berburu lumba2. Skenarionya, pagi2 jam 5 – 6 gitu, dengan perahu caping kita berangkat rada ke tengah laut, buat liat lumba2 yang cari makan. Biasanya mereka cari makan sekitar jam 3 – 6 pagi, setelah itu, mereka biasanya senam pagi dengan lompat2an kyk atraksi lumba2 di Ancol gitu. Cuma bedanya, kali ini kita liat lumba2 yang masih alami, natural alias belum tersentuh tangan pelatih. Gag asyiknya, karena acara hunting ini untung2an. Kalo beruntung, kita bisa liat lumba2nya … tapi kalo gag beruntung, yaaaaa pulang lagi deh.

Rada ragu pas mo ikutan hunting ini. Secaraaa, kudu bangun suubuh2 dan naik perahu caping yang mungil, muat 2 – 4 orang per perahunya. Dah berasa nelayan aja deh kita … hehehehhe. Tapi, Annast blg, liat lumba2 adalah salah satu plan kenapa kita ada di Lovina ini. Jadilah 10 orang confirm ikutan.

Sayangnya, setelah bangun pagi dan terdampar di tengah laut hampir 3 jam, kita gag berhasil meet the real dolphin … cuman sempet liat 4 ekor lumba2 yang lagi menyelam kembali. 4 ekor looh … ekornya doang wakkakakaka
Akhirnya para hunter sibuk foto2 sendiri bersama team di perahu masing2 :p lumayan, jadi ada hiburan deh … hehehe

Beruntung Yul yang lagi hamil gag jadi ikutan, dan untung juga kita gag jadi ajak anak2 buat acara ini…comment Annast stlh perut krucuk2 kelaperan sementara lumba2 tak juga terlihat :
“Sebenernya pikir2 kita nih bodo bener yaaa … ada lumba2 yang trained di Hotel, jelas2 keliatan dan udah didepan mata, eeeh, kita malah asyik2 berburu lumba2 di laut dengan mata masiy kubil karena bangun pagi dan pastinya Belum mandi … hehehehehhehehehhe “
Gpp lah … yang namanya pengalaman kan emang mahal yaa?? hihihihihihii

Kelar berburu, kita kelaperan. Langung menuju resto di Melka, dan terus terang, karena ada yang blg makanan di Melka gag ada yang enak, jadilah kita udah siap2 belanja mie instant alias pop mie beraneka rasa. Jaga2 kalo makanan kurang berkenan, kita bs punya alternatif laen pan? Soale di Melka ini jauh dari keramaian tadi. Jauh dari mana2, dan berjaga2 dengan bahan makanan dengan kondisi ada anak2 serpertinya cukup manusiawi hehehehe.

Ternyata, dengan menu mie & nasi goreng, telur dadar & scrambled + toast dengan strawberry jam, menu sarapan di Melka gag bisa dibilang gag enak looh!! Malah ini roti toast strawberry terenak yang pernah ogut makan. Nasi goreng yang juga merupakan menu *wajib* yang dari kemaren dinanti2 di breakfast hotel Wina, juga cukup membuat Etha, Willy & penyuka nasi goreng yang lain makan dengan lahap Hehehhehe … Kurangnya cuma 1, variasi menunya kurang banyak dan orange juicenya rasa sirup ABC asli!!! Hihihihihi

Plusnya Hotel Melka :
-Tempatnya luas
-Kolam renangnya OK
-Banyak hiburan buat anak2, mini zoo, dolphin show, children playground, etc
-Breakfastnya not bad at least buat kita yang udah harap2 cemas sama breakfastnya!

Minusnya hotel Melka :
-Penerangan alias lighting KURANG banget! Di bbrp jalan, cukup gelap & bikin scary...hiiiiiiyyyy!!!
-Gag ada telpon kamar di type kamar deluxe, while jarak antara kamar satu dan lainnya cukup jauh.
-Gag ada pantai yang bagus buat main. Pantai yang ada dibelakang hotel sangat not recommended. Pasirnya hitam dan terlalu banyak orang yang menawarkan dagangan …
-Room service officernya kurang. Cuma ada 1-2 orang buat hotel seluas itu … ck ck ck !!

Oya, buat temen2 yang ada plan buat nginep di Melka, make sure kalian minta kamar yang BARU. Kamar yang lama kurang OK sih … lampunya remang2 dan kunci pintunya juga kurang aman. Kelar makan pagi, semua bersiap2 dan beres2 barang2 lagi. Kita mo prepare buat camping …. sampe ketemu di Camping.

Day 3 - Camping
Setelah semalam di Lovina, plan selanjutnya adalah camping di Kintamani. Camping ini diusulkan jadi bagian dari acara, setelah salah seorang dari mom-blog *baca Yul* membaca postingan seorang blogger yang lain *baca Yenny mamanya Titang* Pas ketemuan dan liat2 gambarnya, sepertinya camping seru juga kalo dimasukin di agenda kita. Akhirnya kita sepakat buat mencoba camping yang ini. Harganya lumayan juga, tapi buat sebuah pengalaman baru kyknya OK.

Plan lunch kita hari ini, lagi2 di sebuah resto all you can eat but dun forget to pay. Restonya masih di daerah Kintamani, namanya Grand Puncak Resto. Tempatnya enak banget, seru, cantik, sejuk, tapi banyak tangga naik & turunnya. Kesian juga liat si papie yang masih terpincang2 dengan tangan & kaki kiri yang belum pulih sempurna. Juga si mak yang kudu hati2 tiap meniti satu anak tangga. Kalo si mak mah, rada jagoan dia, suka sok malah … dipegang suka gag mau, hihihihihi ….

Bali ke Resto cantik yang lokasinya mirip2 di puncak ini, disini per kepala kenanya 82rb … jumlah yang cukup WOW, mengingat di Jakarta biasa makan cukup kenyang cukup dengan 30rban saja. Disini lagi2 makanannya rasa makanan rumahan. Variasinya lumayan lebih banyak daripada di Mentari. Tempatnya juga okeh banget, dingin dan bikin perut gag kenyang2. Untuk aqua, lagi2 kita harus beli terpisah, cuma ada teh panas & kopi buat minumannya.

Menu2 yang ada kemaren antara lain, daging masak teriyaki, black pepper, sate babi, sate ikan (cepet abis, kemaren cuma tinggal beberapa), capcay, pecel (sepertinya menu sayur andalan deh di Bali ini, masak ketemunya pecel melulu), sup tomat, sup bening, bubur kacang hitam, daging gulung, dan berbagai buah2an. Pemenangnya, alias makanan yang lagi2 bikin ogut ketagihan bolak-balik, gag laen dan gag bukan adalah : Pisang goreng tepung cocol susu kental manis wakkakakakakkakakakk!!!!

Setelah kennyang, kita langsung bertolak lagi ke tujuan selanjutnya. Hari ini kita mo bergaya dengan acara baru yang sepertinya asyik, yaitu camping. Cieeee, gaya2an bener yaa?? mo camping segala??

Perjalanan dari resto ke Toya de Vasca, tempat camping kita di Kintamani, gag terlalu jauh. Cumaaaa, jalanan naik turun dengan tikungan yang rata2 tajam. Kadang2 kita sampe tahan napas pas driver membelokkan kendaraan. Tebing curam di kiri-kanan jalan, bikin kita appreciate banget sama Pak Citra, driver kita selama di Bali. Sementara, pemandangan kiri dan kanan baguuus banget!! Apalagi buat orang2 yang doyan motret & dipotret kyk ogut gini. Kita trus berandai2 mo bikin foto prewed disini …. wakakkakakaka.

Selama perjalanan, sering juga keliatan anjing kintamani, anjing asli Indonesia yang mirip2 anjing kampung tapi bulunya putih. Dengan dipandu 2 orang dari team Toya De Vasca yang bersepeda motor di depan kita, akhirnya kita bisa sampai dengan selamat. Sempet ditawarin buat ikutan acara hiking besokan paginya, tapi sepertinya peserta tour gag ada yang tertarik. Makluuum, selain gag bawa sepatu keds, kita jg blom tau medan camping kita gimana-gimananya. *halaaah, bilang aja pada males jalan jaun + bangun pagi!!*

Sampai di Toya De Vasca, semua orang sepertinya gag sabar liat tenda camping. Kayaknya -selain buat Deasy adik Yul yang dulu pernah ikutan camping disekolahnya- camping ini merupakan pengalaman pertama buat semua peserta tour kali ini. Setelah melewati kolam renang nan megah dan 2 kolam air hangat alami, kita sampai di lapangan rumput luas yang bersih dan asri. Disana udah berdiri rapi 4 buah tenda. Masing2 untuk 5 – 8 orang. Didalam tenda udah ada bantal, sleeping bag lengkap dengan handuk buat tiap2 orang.

Abis taro barang2 dan adaptasi sebentar, kita trus berenang di kolam yang sepertinya merupakan satu2nya rekreasi di tempat ini. Sempet ada komplain sebentar, ketika ternyata posisi dan jumlah orang di tiap tenda bener2 mepet … beda dengan bobo di hotel, didalem tenda kita kudu bener2 susun sarden, bobo dengan jarak 1 badan aja tiap orangnya. Gag ada cerita tuh si Tim or Nick yang kalo bobo bisa malem pas bobo kepala di ujung sini, bangun pagi2 tau2 dah muter ke ujung yang laen. Mungkin sengaja dibikin gitu biar anget kali yaa??!!

Oya, kamar mandi dan toilet juga berjarak lumayan jauh dari tenda. Kira2 300 meteran deh kalo mo jalan dari tenda ke kamar mandi. Kamar mandinya deketan sama kolam renang. Yang kesian si Yul, karena lagi hamil, dia lebih beser dari yang laennya. Kalo anak2 cowok yang kecil2 mah, gampang, tinggal modal kantong palstik or botol aqua … heheheheh.

Seru juga rendeman di kolam air panas. Kolam renangnya juga airnya gag gitu dingin, compare sama udara sekitar. Anak2 dan orangtua pada happy … berendem sambil main dengan mainan plastik dan cerita ini itu. Pas banget looh, abis makan, berenang, biar perut kosong buat dinner nanti. Rencana yang ada di agenda siy dinner kita malam itu bakalan barbeque-an … hehehehhehe

Di kamar ganti seluas kurang lebih 10 X 15, ada 3 kamar mandi dan 2 toilet. Kamar mandi terpisah untuk cewek & cowok. Selama camping, kamar mandi itu juga yang bakalan jadi tempat arisan kita. Ya mandi, ya ganti baju, ya bilas setelah berenang, yaa gosok gigi, ya pee, ya pup … hehehehe, kumpul pul pul pul jadi satu deh pokoke!

Yang lucu, setelah mandi kelar berenang, kita cewek2 janjian, kalo mo pipis ajak2. Jadilah kita pipis serombongan2 sampe besoknya … hehehehhehehe. Bukan apa2, selain jaraknya mayan jauh, kudu lewatin kolam segala, trus di deket kamar mandi tuh ada patung seukuran manusia gitu deh … yaaa, gag usah dilanjutin deh ceritanya … tebak2 sendiri aja … huahahhahaha

Sambil menunggu dinner, angkatan 45 keatas duduk2 di kursi sambil ngobrol2. Terutama siy papie si Ver yang sharing sama papie ogut, soal penyakit yang dulu dan gimana supaya cepet sembuh. Papie ogut masiy keliatan depresi sama stroke-nya. Kadang suka ngeluh dan bolak-balik komplain. Nah, papie si Ver ngajarin buat positive thinking, etc. Seru juga ada temen2 seangkatan gitu yaa … jadi para papie-mamie gag bengong, ada temen cerita juga.

Anak2 dan para orangtua *dan calon orangtua* muda duduk di hamparan rumput hijau yang dialasi karpet dari tenda. Cemilan kerupuk, kacang dan keripik kentang jadi rebutan buat mengisi perut sementara makanan lagi disiapkan. Suasana malem itu cuman minus satu … hehehe, minus gitar!!! Kalo ada gitar, pasti tambah rame & seru deh!

Ditinggal sebentar, hamparan tempat duduk dadakan sudah basah oleh embun malam … haiiizzzz!! Lanjut ke dinner deh, menu dinner kita malam itu : nasi putih + mujair bakar + sate sosis bakar + plecing kacang panjang + salad yang enak banget! Buahnya, ada semangka & pepaya. Ikan mujair yang fresh from the kolam adalah hasil utama orang2 di danau batur sana. Ikannya selain gag amis, dagingnya enak dan segar. Beda sama ikan mujair di Jakarta, yang cuma jadi menu di warteg2 Trus, kemaren ini mereka jg udah buang tulang ikannya, jadi makannya enak. Makan gelap2, beratapkan langit yang bersih, diterangi bulan, ditemenin bintang, di meja ada lilin2 pulak … haiiiizzzz romantiznyaaaa.

Acara dinner kita, lengkap dengan api unggun buat ngangetin malem yang emang rada dingin …petugas perapiannya : Willy, alias papanya Jeslyn yang kayaknya paham banget soal api unggun, hehehehhe - Salad yang biasanya rasanya STD, malem itu jg enak banget. Kalo ogut blg sih, selain emang rasanya pas, karena pilihan makanan yang gag terlalu banyak juga, makanya kita jadi appreciate sama menu yang ada kemaren … Inget banget si bumil sampe bolak-balik nambah salad.

Yang rada susah makan kemaren tuh anak2. Menunya kurang buat anak2 sepertinya. *gag tau, berlaku buat Jovan juga gag nih Nast? heheheh* Abis itu, mencoba meninabobokan anak2, biar para orangtua bisa rada tenang, gag bolak-balik lari2an ngejerin anak2 yang seneng banget bisa lelarian bebas. Didalam tenda, yang bakalan jadi alas tidur kita malam itu cuma rumput diatas tanah yang ditutupin pake terpal dan sedikit karpet karet. Pastinya beda sama spring bed empuk di hotel kemaren …

Tiba2, Daniel balik dari toilet udah nenteng alas kursi kayu yang terbuat dari busa yang dijait kain kulit. Lumayan, bisa jadi alas tidur mirip kasur tipis … at least, pegel2nya beda sama sebelumnya deeh, biarpun gag seempuk kasur beneran. Jadilah para bapak semangat ngangkutin busa2 kursi kayu dari pinggir kolam renang, ke tenda masing2. Masing2 keluarga dapet 2-3 busa … hehehe, mayan banget looh!

Kelar anak2 tidur, kita juga keluar satu2 … ngumpul di pinggir api unggun yang ditongkrongin papanya Jeslyn dari awal. Pertama cowok ngumpul duluan. Trus, gag tau sapa yang mulai, tau2 pop mie dah mulai keluar dari tenda masing2. Kumpul2 sampe akhirnya dapet popmie yang bisa diseduh buat rame2. Ibu2 jadi seksi konsumsi. Seru juga looh suasananya …

Abis itu kita cerita ngalor ngidul, … mulai dari film sampe ke gaya dan polah lucu anak masing2. Disela2 ngobrol, cewek2 gag lupa buat ajak2an kalo mo ke toilet. Pas banget kan, dingin2 dengan backgournd suara nyanyian jangkrik, diantara musik gamelan bali yang gag tau darimana asalnya, dan sesekali lolongan anjing yang kayak gini niih : Auwooooooooo … **eh, koq jadi mirip suara mas tarzan yaa?? yaa pokoke gitu deeeh yang kyk di film2 horror** yang bikin kita pandang2an sambil merapatkan posisi duduk masing2 … wakkakakakakakk!!

Disini serunya camping mulai terasa. Diantara keluhan karena posisi tidur yang susun sarden, ditengah ketakutan karena sempet ada yan digigitin semut merah didalam tenda, ditengah komplen karena perjalanan ke toilet yang takes time dan rada gelap, …………………

Ada kolam air panas alami yang airnya diganti & dikuras habis setiap hari. Pastinya bersih selalu pan?? …Ada keakraban karena kudu sharing kamar mandi & toilet rame2 …Ada senda gurau dalam perjalanan rame2 dari tenda ke toilet …Ada seseruan canda dan tawa dalam acara ngobrol dan cela2an deket api unggun …Anak2 happy karena bisa lari2an tanpa kebates sama sekat dinding kyk dirumah yang pastinya jarang seluas iniAnak2 bisa diajarin bedain bintang sama bulan secara live! Tinggal nengok ke atas!Anak2 bisa diajarin menghitung bintang kecil di langit yang tinggi …

Yess … kebersamaan tuh kentel dan terasa banget looh diacara camping kemaren. Kalo di hotel, biasanya tiap keluarga kan ngumpul di kamar masing2. Tiap hari pasti ada cerita lucu sendiri2 … tapi kemaren ini, apaaaa juga kita rasain bareng2 Wong sampe semangkok pop mie aja bisa dibagi ber-3 koq … hehehhehe

Dah gitu, kita juga seru cekikikan ngecengin cowok2 yang lagi pada diajarin maen kartu 24 sama si Awi. Kita bisa ngecengin Etha & Andy yang asyik makan pop mie di pinggir tenda, dengan diiringi lagu : dunia milik berdua, yang laen ngontrak ajaaa …Kita bisa ngajarin anak2 pipis di pinggir pohon, pake permisi2 … wakkakakaka

Pengalaman yang cukup menyenangkan seharga 230rb / dewasa & 115rb buat anak2, acara camping kali ini gag bisa dibilang gag seru laaah . Akhirnya, kita tidur jam 12 lewat. Setelah Ver bolak-balik liatin jam yang rasanya berjalan lamaaaaaaa banget … saking gag ada TV yang bisa membunuh waktu … jarang ada colokan listrik juga, akhirnya ngobrol sharing dan cela2an emang jadi menu utama.

Pagi2 bangun, ngerasain banget sejuknya udara pagi yang perawan! Gag pake polusi!! Seger!! Jam 6 pagi, keluar tenda, liat si mamie ogut & mamie anast yang udah duduk rapi & ngobrol berduaan. Buseeet, emak2 jaman dulu koq pada perkasa2 amat yaa?? Menurut cerita nyokap ogut, tante Christine, mamienya annast dah mandi dari jam 4 pagi euy!!! Saingan deh sama mak ogut yang umurnya 85 tapi gag pernah kedinginan mandi jam 4 – 5 pagi!

Berenang sebentar, mandi, packing dan sebelum ke bus, makan pagi dengan menu nasi goreng & mie goreng dengan rawit yang rasanya manteph!!!

Day 4 - Back to Kuta sblmnya mampir ke Sailand & Ubud
Masih semangat baca acara jalan2 ogut & temen2 gag???
Udah masuk hari ke-4 di Bali nih. Setelah camping selesai, kita balik lagi ke peradaban modern. dari Kuta – Lovina – Kintamani – trus kemuan balik ke Kuta tercintah!

Beberapa orang udah gag sabaran mo balik ke Kuta. Ogut contohnya, heehhe, bukannya gag menikmati Lovina & Kintamani looh, cuma rasanya udah biasa di Kelapa Gading, paling enak ya di Kuta itu … wakakkaka, dasar manusia sok modern!!

Hari ini plan kita gag terlalu padet. Cuma balik ke Kuta dan mampir di beberapa tempat sebelumnya. Jam 10an kelar breakfast dan beres2 di Toya, bus berangkat ke Ubud. Atas rujukan si tour leader, Chris, kita berhenti di sebuah tempat kecil yang dari luar cuma kelihatan kyk kebun gitu. Ternyata dalemnya, ada penghasil kopi luwak dan berbagai minyak aromatherapy khas Bali. Tadinya, yang niat turun cuma cewek2 aja, secaraaa, yang mo diliat cuma lulur2an, dan aromatherapy. Tapi trus beberapa anak2 dan bapak2 juga turun, sekalian ngelurusin kaki dan liat2.

Disana, ada toko keci berisi berbagai aromatherapy oil, lulur2an, sabun2 beraroma tradisional, sampe ke kopi & tea bubuk berbagai rasa. Rata2 kita beli massage oil. Karena emang harganya lumayan murah. Ogut beli yang jasmine, lavender & lemon grass … dah kebayang wanginya kalo nanti dipake buat massage … hmmmm!!! Oya, ogut juga beli 2 kopi luwak yang diwrap cantik dengan kain batik. Lumayan buat oleh2 si boss nanti kan.

Kelar belanja, nyobain minuman khas yang disajikan di gelas mungil a’la warung kopi tradisional dan foto2, kita trus cabut buat makan siang. Tujuan makan siang hari ini adalah Bebek Bengil. Tertulis di name tag-nya Dirty Duck … wakakkaka, berasa gimanaaa gitu mkaan yang dirty2 :p

Rasa bebeknya gag gitu enak, buat ogut. Rada keras dan asin. Dan yang paling bikin ilfil, hihihi, bebeknya kakinya buluan :p blom sempet kesalon buat waxing rupanya Gado2nya juga kurang enak, yang lumayan enak malah pork ribs barbeque-nya. Empuk dan bumbunya berasaaaaa … yumiii!!!

Makan di Bebek Bengil ini, rata2 per keluarga habis 200 – 400rb-an. Rasa makanan (lagi2) gag gitu special, tapi pemandangan hamparan sawah yang hijau dipayungi langit biru yang kontras cerah, kyknya unforgetable banget!

Kita foto sampe gag brenti2 … *halah, dimana2 jg gag mo brenti poto kayak’e … heheheh* Selesai jadi model dadakan, kita jalan menuju Kuta lagi. Sampe sana, check in lagi, kali ini kita dapet kamar yang beda sama yang sebelumnya. Tapi lokasi kamar yang ini gag sejauh lokasi kamar pertama. Emang kita ada request sama orang hotel buat stay yang kali ini minta kamar yang deket2an. Jauh2 an kan jadi ribet kalo mo samper2an or titip2an anak … hehehehhe Yul juga request kamar di lantai bawah, secara yang sebelumnya doi dapet dilantai 2 yang kudu naik tangga bolak-balik. Hfff … leganyaa kembali ke kasur empuk, hihihihihi

Sampe sini, kita mandi2 dan leyeh2 bentar. Lirik2 agenda, mestinya kita ada jadwal ke Dreamland sore ini. Tapi sepertinya, sesuai dengan suara terbanyak, kita pilih santai2 di hotel dulu aja. Berenang, beres2 barang, ngelurusin badan + kaki dan istirahat buat para orang tua. Sementara, anak2 berenang, sebagian lagi ke pantai Kuta buat main pasir & ngerasain yang namanya Kuta Inilah enaknya team kita, available for any changes … hehehehhe

Kelar maen sebentar, mandi2 dan lanjut dinner di Nyoman Cafe, Jimbaran. Dinner sea food di pinggir pantai gini kyknya emang jadi tradisi buat orang2 yang mampir ke Bali. Nyoman Kafe letaknya deket sama pintu masuk, kalo gag salah, resto nomor 2 setelah pintu masuk. Disana juga ada Menega Kafe, kafe di Jimbaran yang kemaren sempet kena bom Bali 2.

Tempatnya enak, romantis karena lokasinya yang pas di pinggir pantai. Di tiap meja ada lilin yang jadi penerang sekaligus pembuat si suasana romantis tadi. Udah gitu, kita bisa denger debur ombak yang bersautan, yang jadi musik sendiri buat kita. Belum lagi, angin sepoy2 dan lampu2 disekitar. Wiiih, gag salah yaa kalo jimbaran sea food ini jarang2 sepi.

Harga makanannya lumayan juga. Gag bisa dibilang murah. Makanya, kita dah hati2 waktu pesen, gag sembarangan tunjuk, tapi mesen dengan bijaksana … alias diitung baek2 sebelom ditunjuk wakakkakakak.

Hasilnya, Annast keluar sebagai pemenang dengan budget makan 200 rb-an … sementara ogut, Ver & Yul spent 300an. Menunya? Udang bakar, cumi goreng tepung, ikan bakar, dan beberapa sempet pesen kepiting juga. Rasa makanannya lumayan enak. Nasi dan cah kangkungnya sepertinya dikasih free. Iyalaaah, gimana gag free, wong harga seporsi udang bakarnya bisa 250rb-an koqs!!!

Kelar mamam, pulang ke hotel. Lagi2 sempet mampir ke mini market buat belanja susu cair, biscuit, aqua dan cemilan2 lainnya. Plan besok pastinya seru!! Salah satu yang dinanti2kan, karena kita mo ikutan Cruise …
Soo, istirahat yang cukup, siapin tenaga baru buat plan besok, gut nite!!!!!

Nah...Day 5 & Day 6 msh menunggu sang reporter kita apdet yah kekekeke...
To be continued...
Buat yg mo liat foto2nya ada di fesbuk gw yah, lama kl mo upload di blog hehe...